Fantasian, game fantasi terakhir baru dengan daya tarik berbeda

Fantasian, game fantasi terakhir baru dengan daya tarik berbeda
Sumber gambar: https://gamerwk.com/

Fantasian, game fantasi terakhir baru dengan daya tarik berbeda

bigvana - Sejak Hironobu Sakaguchi meninggalkan Square Enix, yang dikenal luas di balik franchise Final Fantasy, dia dan pengembangnya Mistwalker telah terlibat dalam proyek game JRPG baru yang sangat menarik. Game bertajuk Fantasia ini tetap mengusung konsep klasik ala JRPG sekaligus menawarkan elemen tambahan yang unik. Salah satu yang paling mencolok adalah pendekatan artistik pada lingkungan dalam game yang dibangun menggunakan model diorama nyata, yang tentunya membuat grafisnya terlihat sangat realistis.

Kini setelah game tersebut dirilis secara resmi secara eksklusif di platform Apple Arkade (Mac, iOS, tvOS), kami menghabiskan dua minggu terakhir untuk memainkan game tersebut dan merasakan secara langsung JRPG baru yang diciptakan oleh Sakaguchi. Kesan yang didapat cukup untuk merangkumnya dalam sebuah artikel review, dimana kualitas game secara keseluruhan dibahas lebih detail. Alih-alih berdiam diri, lihat saja ringkasan ulasan Anda di bawah ini.

Plot

Dalam game ini Anda bermain sebagai seorang pemuda bernama Leo, yang suatu hari terbangun di tempat misterius dan kehilangan hampir semua ingatannya. Perlahan tapi pasti Anda akan memahami situasi dunia yang berdiri di ambang kekuatan yang mengancam keberadaan umat manusia Mechteria. Akhirnya, untuk memulihkan ingatannya yang hilang, Leo memulai petualangan hebat di mana dia bertemu dengan karakter baru seperti Kina, yang terlihat seperti Aerith di Final Fantasy VII, dan juga Cheryl, yang ternyata adalah seorang putri kerajaan.

Cerita berlanjut dari sana, memberikan gambaran yang lebih jelas tentang apa yang terjadi di dunianya dengan menawarkan petunjuk baru bagaimana Leo bisa memulihkan ingatannya, yang ternyata juga merupakan jebakan berbahaya. Sekarang Anda mungkin sudah memiliki gambaran tentang cerita seperti apa yang coba disampaikan oleh game tersebut.

Bagi kami, kisah Fantasia adalah sesuatu yang bisa Anda temukan di banyak JRPG pada umumnya. Tidak fantastis, tapi tidak buruk juga mungkin rating terbaik yang bisa kami berikan karena cerita dari game ini belum selesai dan hanya mencakup 50% cakupan (sekitar 20 jam gameplay). Meski kelanjutan dari game part 2 akan dirilis akhir tahun ini dan itu akan membawa keputusan akhir. Harapan kami yang jelas di Bagian 2 adalah mengambil plot ke arah yang lebih dramatis sambil memperkenalkan karakter baru untuk memperkaya campuran utama pesta. 

Pendekatan visual yang unik

Sebelum kita masuk ke bagian gameplay, mari kita bahas terlebih dahulu konsep yang sepertinya paling menonjol dari Fantasia, yaitu kualitas visualnya sendiri. hidup, sebuah dunia diciptakan. Tidak hanya berbicara tentang grafik yang terlihat lebih realistis, tetapi juga nuansa berbeda yang membuat dunia terasa sangat unik dan menantang dibandingkan dengan kebanyakan JRPG lainnya.

Kami juga menyukai pendekatan artistik yang tidak menggunakan model chibi seperti Bravely Default atau terlalu realistis seperti game Final Fantasy modern. Karena itu, ada semacam keseimbangan yang membuatnya lebih sesuai dengan keinginan kita, meski sayangnya model 3D karakter dalam game ini terasa kurang pas dengan seni desainer karakter Takatoshi Goto.

Fantasian, game fantasi terakhir baru dengan daya tarik berbeda
Sumber gambar: https://gamerwk.com/
Jika Anda perhatikan lebih dekat, Anda juga dapat melihat bahwa game Square Enix memiliki gaya yang lebih menonjol. Contohnya adalah karakter utama Leo yang mirip dengan karakter utama Nier (rambut putih dan pakaian serba hitam), atau salah satu heroine bernama Kina, yang seperti yang sudah kami sebutkan sebelumnya, mirip dengan Aerith dari Final Fantasy. VII Agak pilih-pilih, tapi menurut kami beberapa penggemar yang memainkan game ini pasti akan merasakan hal yang sama.

Game klasik ala JRPG yang masih khas

Bagian lain yang paling kami sukai dari Fantasia tentunya adalah gameplay-nya, yang tetap mempertahankan konsep klasik ala JRPG namun dengan pendekatan berbeda yang membuatnya lebih segar. Tim party dalam game ini terbagi menjadi tiga karakter saja, salah satunya bisa kamu ganti dengan karakter lain yang sudah keluar dari pertempuran dan masih memiliki HP. Aliran setiap pertempuran membawa Anda melalui serangkaian sistem berbasis giliran di mana Anda memilih perintah serangan dan menggunakan kemampuan untuk mengalahkan musuh. Penempatan posisi musuh sangat penting dalam game ini, karena Anda dapat meluncurkan serangan yang dapat mengenai satu target atau sekelompok target sekaligus, tergantung bagaimana Anda mengatur penempatan area serangan.
Kami tidak memiliki terlalu banyak keluhan tentang sistem permainan dasar, yang ditata dengan cukup baik, tetapi satu masalah adalah penggunaan keterampilan. Karena harus mengatur jarak serangan secara manual untuk mengenai musuh, seringkali kita tidak sengaja mengenai perintah skill ketika kita baru saja mengenai musuh. Masalah ini kemudian menyebar saat Anda menghadapi pertarungan bos yang terus mengubah posisi kamera agar lebih konsisten. Hal ini membuat sulit untuk menentukan jangkauan kemampuan menyerang karena penglihatan lebih terbatas.
Uniknya, game ini juga menghadirkan jenis "pekerjaan" untuk setiap karakter, meskipun dari yang kami lihat tidak ada sistem pekerjaan otomatis, membuatnya terasa seperti gimmick. Tentunya setiap karakter tetap memiliki gaya bertarung dengan jenis kemampuan yang berbeda-beda yang sangat mempengaruhi jalannya pertarungan. Karakter Anda, dengan naik level, mendapatkan akses ke kemampuan baru yang disesuaikan dengan gaya bertarung tergantung pada senjata yang digunakan.
Selain grinding untuk naik level atau berburu perlengkapan dengan stat terbaik, kamu bisa memperkuat karaktermu dengan permata yang memberikan efek berpasir. Di awal permainan, efek Permata sebagian besar melibatkan pasir resistensi unsur, yang tidak terlalu diperlukan karena tidak banyak musuh unsur di awal permainan.

Dimension melawan bos yang sulit

Elemen gameplay yang membedakan Fantasia dari kebanyakan JRPG lainnya adalah sistem yang disebut Dimengeon. Sistem ini memungkinkan Anda untuk menyimpan "Pertemuan Acak" yang Anda dapatkan saat menjelajahi berbagai area. Jelas, karena banyak pemain tidak menyukai pertemuan acak (termasuk kami), ini adalah sistem yang sangat berguna berkali-kali, bahkan jika Anda ingin bersenang-senang dan mengembangkan cerita.
Perlu dicatat bahwa Dimengeon hanya memungkinkan menyimpan tetapi tidak menghapus pertemuan acak. Jadi ketika Anda mencapai batas 30 monster yang perlu ditingkatkan, masuklah ke dimengo untuk bertarung melawan semua monster yang telah diselamatkan. Ini juga cara yang lebih praktis untuk mendapatkan EXP dalam jumlah besar sekaligus, apalagi dengan adanya buff di setiap arena pertempuran berupa benda mengambang yang bisa dihancurkan.

Fantasian, game fantasi terakhir baru dengan daya tarik berbeda
Sumber gambar: https://gamerwk.com/
Kami juga merasa perlu untuk membahas boss-boss di game ini yang pastinya sangat sulit. Ya, kebanyakan JRPG sering kali memiliki bos yang dapat menguji kesabaran Anda, tetapi di Fantasy, kami telah melihat tutorial ini sejak adanya bos. Selain kekuatan serangan yang tinggi dan HP yang tebal, setiap bos juga memiliki tahapan yang terlalu "tertulis", yang akan memperpanjang pertempuran jika Anda mengabaikan beberapa kondisi.

Contohnya adalah cara mengalahkan boss di tutorial setelah menjatuhkan tower, yang ternyata baru menjadi objektif setelah melewati special stage. Akhirnya kami menemukan trik seperti itu di bos lain yang membuat setiap pertempuran menjadi unik, tetapi kebebasan bermain diambil secara otomatis dan juga memengaruhi tingkat kesulitan. Sayangnya, seperti sang karakter utama, Leo tidak memiliki kemampuan khusus yang membuatnya "OP" dibanding karakter lainnya. Bahkan menurut kami Kina dan Cheryl lebih tangguh dari Leo, terutama karena potensi damage mereka yang tinggi, sedangkan Leo terlalu mengandalkan physical attack dan stealth untuk mendapatkan item dari musuh. Leo secara kasar mengingatkan kita pada Zidane dari Final Fantasy IX, kecuali Zidane memiliki potensi kerusakan yang lebih tinggi dan bahkan mode Kekuatan yang membedakannya dari kelompok lainnya. Kami berharap peran Leo bisa menjadi lebih penting nantinya di game kedua, tidak hanya dari segi cerita tetapi juga dari segi kemampuan bertarungnya.

Kesimpulan

JRPG telah menjadi genre favorit kami sejak kecil, jadi ekspektasi kami untuk setiap game baru selalu tinggi. Tidak terkecuali Fantasia dan meskipun berstatus sebagai game mobile, ia berhasil menawarkan kualitas yang lumayan dibandingkan dengan beberapa rilis JRPG terbaru seperti Bravely Default II. Konsep visual yang unik, gameplay turn-based klasik yang masih dipertahankan, sistem Dimengeon yang sangat membantu kita menghindari pertemuan acak, hanyalah sebagian dari daya tarik Fantasia lainnya.

Sayang sekali game ini belum bisa disebut sempurna, karena kami masih menemukan kekurangan yang bisa merusak pengalaman bermain game. Salah satunya adalah sistem rumit untuk mengatur jarak serangan skill dengan posisi kamera yang tidak konsisten dan bagaimana setiap boss selalu memiliki gimmick yang membuat setiap pertarungan terlihat scripted (berlabel) dan secara tidak langsung membuat semakin sulit untuk menang.

Bagi kami, bagian pertama dari Fantasia sudah menawarkan pengalaman bermain game yang seru dan memuaskan. Tanpa terlalu banyak berharap, kami berharap sekuel dari bagian ke-2 dari game ini dapat memperbaiki masalah yang kami hadapi, atau setidaknya membawa konten cerita yang solid ke kesimpulan yang memuaskan dengan plotnya.

tambahan
  • Ceritanya cukup menarik
  • Visual dengan diorama asli yang sangat indah
  • Mekanik game berbasis giliran yang menarik
  • Sistem dimensi yang sangat berguna
kurangnya
  • Bos bertarung dengan beberapa trik yang cukup menyebalkan
  • Pengaturan jangkauan serangan yang canggung, terutama saat sudut kamera menjadi tidak konsisten


Sumber referensi: https://game.bigvana.com/

0 Komentar